Teori Fungsional – Struktural

Pendahuluan

Teori Fungsional-struktural adalah sesuatu yang urgen dan sangat bermanfaat dalam suatu kajian tentang analisa masalah social. Hal ini disebabkan karena studi struktur dan fungsi masyarakat merupakan sebuah masalah sosiologis yang telah menembus karya-karya para pelopor ilmu sosiologi dan para ahli teori kontemporer.[1]

Oleh karena itu karena pentingnya pembahasan ini maka kami dari kelompok 3 mengangkat tema ini. Mudah-mudahan dapat bermanfaat.

Tinjauan singkat tentang Teori Fungsional Struktural

Pokok-pokok para ahli yang telah banyak merumuskan dan mendiskusikan hal ini telah menuangkan berbagai ide dan gagasan dalam mencari paradigma tentang teori ini, sebut saja George Ritzer ( 1980 ), Margaret M.Poloma ( 1987 ), dan Turner ( 1986 ). Drs. Soetomo ( 1995 ) mengatakan apabila ditelusuri dari paradigma yang digunakan, maka teori ini dikembangkan dari paradigma fakta social. Tampilnya paradigma ini merupakan usaha sosiologi sebagai cabang ilmu pengetahuan yang baru lahir agar mempunyai kedudukkan sebagai cabang ilmu yang berdiri sendiri.[2]

Secara garis besar fakta social yang menjadi pusat perhatian sosiologi terdiri atas dua tipe yaitu struktur social dan pranata social. Menurut teori fungsional structural, struktur sosial dan pranata sosial tersebut berada dalam suatu system social yang berdiri atas bagian-bagian atau elemen-elemen yang saling berkaitan dan menyatu dalam keseimbangan.

Dengan demikian dapat dikatakan bahwa teori ini ( fungsional – structural ) menekankan kepada keteraturan dan mengabaikan konflik dan perubahan-perubahan dalam masyarakat. Asumsi dasarnya adalah bahwa setiap struktur dalam system sosial, fungsional terhadap yang lain, sebaliknya kalau tidak fungsional maka struktur itu tidak akan ada atau hilang dengan sendirinya. Dalam proses lebih lanjut, teori inipun kemudian berkembang sesuai perkembangan pemikiran dari para penganutnya.[3]

Emile Durkheim, seorang sosiolog Perancis menganggap bahwa adanya teori fungsionalisme-struktural merupakan suatu yang ‘berbeda’, hal ini disebabkan karena Durkheim melihat masyarakat modern sebagai keseluruhan organisasi yang memiliki realitas tersendiri. Keseluruhan tersebut menurut Durkheim memiliki seperangkat kebutuhan atau fungsi-fungsi tertentu yang harus dipenuhi oleh bagian-bagian yang menjadi anggotanya agar dalam keadaan normal, tetap langgeng. Bilamana kebutuhan tertentu tadi tidak dipenuhi maka akan berkembang suatu keadaan yang bersifat “ patologis “[4]. Para fungsionalis kontemporer menyebut keadaan normal sebagai ekuilibrium, atau sebagai suatu system yang seimbang, sedang keadaan patologis menunjuk pada ketidakseimabangan atau perubahan social.[5]

Robert K. Merton, sebagai seorang yang mungkin dianggap lebih dari ahli teori lainnya telah mengembangkan pernyataan mendasar dan jelas tentang teori-teori fungsionalisme, ( ia ) adalah seorang pendukung yang mengajukan tuntutan lebih terbatas bagi perspektif ini. Mengakui bahwa pendekatan ini ( fungsional-struktural ) telah membawa kemajuan bagi pengetahuan sosiologis.

Merton telah mengutip tiga postulat yang ia kutip dari analisa fungsional dan disempurnakannya, diantaranya ialah :

1. postulat pertama, adalah kesatuan fungsional masyarakat yang dapat dibatasi sebagai suatu keadaan dimana seluruh bagian dari system sosial bekerjasama dalam suatu tingkatan keselarasan atau konsistensi internal yang memadai, tanpa menghasilkan konflik berkepanjangan yang tidak dapat diatasi atau diatur. Atas postulat ini Merton memberikan koreksi bahwa kesatuan fungsional yang sempurna dari satu masyarakat adalah bertentangan dengan fakta. Hal ini disebabkan karena dalam kenyataannya dapat terjadi sesuatu yang fungsional bagi satu kelompok, tetapi dapat pula bersifat disfungsional bagi kelompok yang lain.

2. postulat kedua, yaitu fungionalisme universal yang menganggap bahwa seluruh bentuk sosial dan kebudayaan yang sudah baku memiliki fungsi-fungsi positif. Terhadap postulat ini dikatakan bahwa sebetulnya disamping fungsi positif dari sistem sosial terdapat juga dwifungsi. Beberapa perilaku sosial dapat dikategorikan kedalam bentuk atau sifat disfungsi ini. Dengan demikian dalam analisis keduanya harus dipertimbangkan.

3. postulat ketiga, yaitu indispensability yang menyatakan bahwa dalam setiap tipe peradaban, setiap kebiasaan, ide, objek materiil dan kepercayaan memenuhi beberapa fungsi penting, memiliki sejumlah tugas yang harus dijalankan dan merupakan bagian penting yang tidak dapat dipisahkan dalam kegiatan system sebagai keseluruhan. Menurut Merton, postulat yang kertiga ini masih kabur ( dalam artian tak memiliki kejelasan, pen ), belum jelas apakah suatu fungsi merupakan keharusan.

Pengaruh Teori ini dalam Kehidupan Sosial

Talcott Parsons dalam menguraikan teori ini menjadi sub-sistem yang berkaitan menjelaskan bahwa diantara hubungan fungsional-struktural cenderung memiliki empat tekanan yang berbeda dan terorganisir secara simbolis :

  1. pencarian pemuasan psikis
  2. kepentingan dalam menguraikan pengrtian-pengertian simbolis
  3. kebutuhan untuk beradaptasi dengan lingkungan organis-fisis, dan
  4. usaha untuk berhubungan dengan anggota-anggota makhluk manusia lainnya.

Sebaliknya masing-masing sub-sistem itu, harus memiliki empat prasyarat fungsional yang harus mereka adakan sehingga bias diklasifikasikan sebagai suatu istem. Parsons menekankan saling ketergantungan masing-masing system itu ketika dia menyatakan : “ secara konkrit, setiap system empiris mencakup keseluruhan, dengan demikian tidak ada individu kongkrit yang tidak merupakan sebuah organisme, kepribadian, anggota dan sistem sosial, dan peserta dalam system cultural “.[1]

Walaupun fungsionalisme struktural memiliki banyak pemuka yang tidak selalu harus merupakan ahli-ahli pemikir teori, akan tetapi paham ini benar-benar berpendapat bahwa sosiologi adalah merupakan suatu studi tentang struktur-struktur social sebagai unit-unit yang terbentuk atas bagian-bagian yang saling tergantung.

Fungsionalisme struktural sering menggunakan konsep sistem ketika membahas struktur atau lembaga sosial. System ialah organisasi dari keseluruhan bagian-bagian yang saling tergantung. Ilustrasinya bisa dilihat dari system listrik, system pernapasan, atau system sosial. Yang mengartikan bahwa fungionalisme struktural terdiri dari bagian yang sesuai, rapi, teratur, dan saling bergantung. Seperti layaknya sebuah sistem, maka struktur yang terdapat di masyarakat akan memiliki kemungkinan untuk selalu dapat berubah. Karena system cenderung ke arah keseimbangan maka perubahan tersebut selalu merupakan proses yang terjadi secara perlahan hingga mencapai posisi yang seimbang dan hal itu akan terus berjalan seiring dengan perkembangan kehidupan manusia.

Penutup

Teori fungsional struktural bukan hal yang baru lagi didalam dunia sosiologi modern, teori ini pun telah berkembang secara meluas dan merata. Sehingga tak ayal banyak Negara yang menggunakan teori ini di dalam menjalankan pemerintahannya baik itu mengatur suatu pola interaksi maupun relasi diantara masyarakat. Dalam kesempatan ini setidaknya pemakalah dapat mengambil keseimpulan bahwa secara singkat dan sederhana teori sosial ini merupakan seperti rantai sosiologi manusia, dimana didalam hubungannya terdapat suatu keterkaitan dan saling berhubungan. Juga adanya saling ketergantungan, layaknya suatu jasad maka apabila salah satu bagian tubuh jasad tersebut ada yang sakit ataupun melemah sangat ber-implikasi pula pada bagian yang lain.

Sekiranya hanya ini yang dapat kami selesaikan dalam penyusunan makalah ini, terasa bagi kami kesulitan dalam mencari refrensi tentang pengertian yang mendalam dari teori ini. Sehingga nantinya dapat dijadikan bahan pembelajaran yang lebih mendalam bagi kawan-kawan yang haus akan suatu ilmu. Kami memohon maaf bila banyak kekurangan dan mungkin ada yang bingung terhadap bahsa yang dipergunakan dalam penulisan. Oleh karena itu input kalian sangat berarti bagi kami penyusun makalah.

Referensi

Poloma, M. Margaret, Sosiologi Kontemporer ( terj ), Jakarta: RajaGrafindo Persada, 2003

Soetomo, Drs, Masalah Sosial dan Pembangunan, Jakarta: Pustaka Jaya, 1995


[1] Ibid, hal. 183

[6] Ibid, hal. 183

Iklan

40 pemikiran pada “Teori Fungsional – Struktural

  1. wah, thanks banget postingannya…berguna nie buat tugas kuliah!hehe jd sedikit ada bayangan ttg fungsionalisme sendiri…aku jurusan desain interior itb, ga nyangka juga, ternyata banyak keterkaitan istilah ini di profesi aku nanti…thanks again!

    ya sama-sama, semoga membuat anda semakin semangat dan terus berkarya..kawan janganlah kau lupa untuk mencantumkan URL sumbernya..sebagai balas jasa aku kira cukup itu saja

  2. informasinya sangat menarik dan berguna
    saya ada pertanyaan
    apakah max weber n G. Simmel masuk dalam tokoh teori ini
    terima kasih sebelumnya

    http://www.zulcenter.wordpress.com

    saya tidak bisa menjawabnya, karena penelitian saya ketika itu hanya terpaku pada sosok Tonnies dengan teorinya ini..mohon maaf tuan

  3. apa sebenarnya pendefinisian dari strukturalis fungsionalis..??

    sulit sekali bagi beberapa orang ( awam ) memahami teori tersebut..walaupun secara harfiah sudah dapat dimengerti namun tolong jelaskan lebih detail..apa dan bagaimana menggunakan teori tersebut..

    saya ingin menjelaskan namun saya lupa, cobalah anda baca secara seksama berulang kali. niscaya akan menemukan apa yang dimaksudkan, saya khawatir salah dalam menjawab kali ini, karena sudah tak dibangku kuliah lagi

  4. terimakasih banyak pak…

    saya dari managemen komunikasi unpad…buat bikin tugas Komunikasi Persuasi dan Negosiasi…

    mohon ijin sedot …hehehe

    sama-sama, silahkan dan harapan sata URl sumbernya dicantumkan sebagai amanah ilmiyah

  5. aslamkum,
    haiiii, gak sengaja aku ngebuka blog u untk tugas kul-Q aku kul di surabaya, thank’s ya template blog u bagus gimana sich cara ngebagi antara kolom tentang hukum ya hukum, politik ya jga husus politik. kalo dah di buka jawabannya segera kirim ya…………….
    wassalam

    maaf mas, kalo menggunakan blogspot saya tidak bisa, mungkin tanya pada yang ahli saja..mohon maaf

  6. keren banget, thank’s ya atas inspirasi-inspirasinya, emang cocok banget dengan judulnya rumah apresiasi………….

    sama-sama, semoga bermanfaat apa-apa yang disajikan disini.

  7. thanks atas infonya. yang ingin saya tanyakan apa bisa dijelaskan penerapan teori fungsional pada fakta-fakta sosial yang terjadi di lingkup masyarakt. thanks, mohon penjelasannya….!

    sama-sama, maaf saya tidak bisa menjelaskannya. silahkan merujuk pada buku-buku yang saya jadikan referensi. dan ditelaah lagi saja tulisan saya tersebut yang menukil para ahli dibidangnya dengan lebih mendalam lagi

  8. isiny bgzzzzzzzz

    mmbntu bged

    tlg donk jlasin nylesein mslh dgn teori fungsional itu gmana ya????
    pke pmikiran yang gmana mksdny?????

    eumm teori tersebut adalah teori yang seharusnya disinergikan dengan teori lain mbak, adakalanya teori tersebut tidak bisa diterapkan secara sendiri. oleh karena itu penjelasan tersebut hanya pembahasan mengenai teori saja, dan darisana para ahli masih melakukan kritik-kritik atas teori fungsional struktural tersebut. saran saya silahkan lihat buku-buku tentang pemikiran sosiologi klasik.

  9. wah…contoh kasus terkait teori struktur fungsional apa aja mas???

    salah satunya adalah pola pemerintahan, pemerintahan adalah suatu struktur dan fungsionalnya ialah menjadikan setiap struktural yang ada lebih memiliki efektivitas..kurang lebih demikian yang saya ketahui, silahkan ambil contoh atau mengkoreksi

  10. tks infonya.. trus yang mencetuskan teori funsionalis siapa?

    sudah lama saya tidak mengulang, maka saya pun sudah lupa siapa dan bagaimana teori itu bisa ada, coba di cek aja di buku pengantar sosiologi atau buku sosiologi yang tebal klasik itu

  11. Bagaimana menjawab persoalan ini? Mohon bantuan

    Anda dikehendaki mengenalpasti satu teori Organisasi yang berkaitan.
    i. Jelaskan komponen utama dalam teori berkenaan.
    ii.Kelemahan dan kekuatan teori berkenaan.
    iii.Kesesuaian teori ini digunakan dalam sesebuah orgnisasi tempat anda kerja.
    iv.Ciri-ciri organisasi yang bersesuaian dengan teori tersebut.
    v.Lima rasional pemilihan teori berkenaan dan kaitkan dengan konsep mayarakat organisasi.

    saya rasa anda bisa menelaah untuk

    jawaban i dan ii bisa terjawab, adapun untuk iii konsep ini bisa disesuaikan tentang pola interaksi manajerial antara atasan dan bawahan dalam mengembangkan konsep hubungan yang lebih baik lagi. iv ialah dalam sekup yang kecil adalah institusi pemerintahan bersifat mikro seperti kelurahan, dan sekup makronya yaa negara. v, ndak bisa menjawabnya saya..maaf

  12. wahhh keren q cari dbuku agak lama dan males baca je hehehe eh q boleh cpoy to? q da blog tapi cuma buat narok tugas kul tak jadiin flasdisk g2 gpp to?kunjungi blogq jug yo hehhe

    silahkan saja, blog anda tidak tersedia, jadinya saya tidak bisa mengunjunginya

  13. boleh anda memberikan definisi2 tentang teori2 dalam sosiologi beserta definisi masyarakat,keudayaan,sosiolisasi,interaksi sosial dan struktur sosial,kawalan sosial dan devians,stratifikasi sosial,institusi sosial,tingkah laku kolektif dan pergerakan…..saya nak semua definisi tentang tajuk ini,berdasarkan pandangan asal tokoh2 sosiologi…..

    tuan armyzal, mohon maaf saya tak bisa menyadurkan apa yang nak tuan mau, akan tetapi sila lihat wikipedia, Insya Allah disana tersedia banyak rumusan definisi beserta tokohnya. maaf tuan

  14. aq minta buku literatur dong…… untuk bacaan tentang teori struktur fungsional, biar bisa memehami lg secara mendalam. thanks sblumnya udah dimuatin tentang struktural dan fungsional

    mas Galih bisa membaca buku-buku yang belakangan ini terbit yang lumayan tebal.. kalo tidak salah judulnya “Teori-teori Sosiologi Klasik-Modern’

  15. wah,tulisannya keren bgt..
    saya mahasiswa semester 3 sosiologi di universitas sebelas maret, surakarta..
    saya masih suka kesulitan untuk memahami pelajaran-pelajaran seperti teori sosiologi klasik dan modern..
    apakah anda punya tips dan resep agar saya mudah menyerap semua materi dengan mudah??
    bisa kah anda memberikan sedikit konsep ttg sosiologi klasik dan modern..
    mohon di balas.
    trimakasih banyak.

    mbak fitta yang terhormat, pada hakikatnya untuk membahas sosiologi sangat amat mudah.. yakni dengan mengkorelasikan sebuah teori dengan contoh-contoh kejadian kehidupan sehari-hari..nah dengan demikian akan lebih memudahkan untuk menghafal teori sekaligus untuk mengingatnya. berikutnya adalah soal konsep sosiologi klasik dan modern, saya rasa telah banyak buku yang membahas soal ini lho.. seperti bukutnya Fritzer, cs dkk..selamat mencoba

  16. hmmm ,,, sebenernya dea mau cari kelebihan dan kekurangan teori fungsional-struktural soalnya , lagi ngebahas ini ……
    pak , mau tanya …
    emang kelebihan dan kekurangan teori ini apa ???

    soal kekurangan dan kelebihan saya tidak bisa menjawabnya, sebab memang saya sudah berlalu pelajaran ini..mohon maaf yaa mbak dea

    • semua pasti ada kekurangan dan kelebihan nya masing2.. untuk lebih jelas nya silahkan kunjungi blog saya, semua nya akan dikupas tuntas oleh ahlinya… 🙂

      bagaimana bisa mengunjungi blognya, jika ahlinya sendiri tak mencantumkan link-nya..

  17. Tolong Jelaskan premis mayor, asumsi, dan objek kajian dan fakta sosial yang digunakan dalam Teori Fungsional,

    mohon maaf mas hendra, kali ini saya tidak bisa menjawab pertanyaan anda karena terbatasnya referensi serta sudah berlalunya ilmu pengetahuan dalam hal ini

  18. maaf sblumnya…aq msh bgung pa contoh dri teori fungsional dan struktural ini.bisa d brikan contonya.
    mkcih

    maaf juga mbak, saya sudah lama tidak belajar ini lagi. silahkan mba mencoba mengambil contohnya dengan pendekatan definisi yang diberikan pada artikel tersebut. secara lafadzh khan teori ini adalah teori yang mempelajari fungsi-fungsi pada struktur suatu tata kepemerintahan. untuk lebh jelas silahkan merujuk dengan pendamping akademik mbak atau buku-buku yang berkaitan. terima kasih

  19. sebelumnya makasieh atikelnya..buat referensi tugas kuliah nieh…buat tugas metodologi sosiatri…nie dari naq sosiatri 2007 FISIP UGM

    tapi yang saya mau tanya lagi,,kritik atas teori fungsional ini apa saya ya??
    tolong jawabnya…

    samasama mas, wah saya sudah lama tidak belajar lagi hal ini. ini postingan jaman say kuliah dulu. mohon maaf saya tak bisa menjawabnya

  20. maksudnya yang di atas,,,kritik atas teori fungsional ini apa saja….????

    saya lupa dan sekarang saya tidak tahu..maaf

  21. Teori Fungsionalisme struktural seperti yang telah anda tulis bahwa itu akarnya dari paradigma Fakta Sosial yang dikemukakan oleh Durkheim. teori ini kalau menurut saya lebih di populerkan oleh Parson. ada terdapat 4 hal yang dia kemukakan. pertama adaptasi, goal attainment, integrasi dan latensi.

    menurut km teori ini bisa dipakai untuk melihgat persoalan organisatoris berkaitan dengan peralihan tugas antar satuan kerja? dalam konteks ini saya menganalogika organisasi sebagai masyrakat kerja yang mengalami masalah dalam lingkungan kerja. karna ada sebuah tugas yang sebenarnya tidak dapat ditangani oleh satu unit kemudiasn diserahkan ke unit lain. apakah itu bisa dianalisis dengan toeri ini?
    Wasalam____Jogja 8/7/2010

    • ilmu sosial sebagaimana landasannya adalah bukan seperti eksakta yang absolut, sehingga bagi saya pendapat yang anda kemukakan pun ada benarnya. adapaun terkait dengan analisis teori ini untuk kasus yang anda paparkan, tergantung bagaimana landasan berfikir serta memadukan implementasi lapangan. sebab ini adalah teori yang lahir di barat, sehingga akan berbeda pula penerapannya dengan di indonesia. sehingga hal demikian dikembalikan kepada situasi dan kondisi

    • coba mas di browsing, saya sudah lupa tuh. setidaknya teori fungsional adalah sebuah teori yang mengedepankan fungsi-fungsi dalam melakukan implementasi. mungkin ada yang lebih paham sehingga bisa dikoreksi

  22. makasih ya atas makalahnya sangat membantu sekali…. tapi kenapa bahasanya berbelit-belit dan sulit di cerna ya??

    terima kasih, mohon maaf atas ketidaknyamanannya dari sisi berbelit-belit dan sulit dicernanya..

  23. bagus..bagus..tp,mana penjelasan strukturalisme/fungsionalisme ahli antropolog.such asa levi strauss or malinowski?

    makasih, mohon maaf pada saat itu kami tidak meninjau dari sudut pandangan para antropolog. sebab ilmu teoritik yang kita amabil berada pada ranah sosiologi. mohon maaf

  24. Bgs juga artikelny,

    mau nanya mas,
    kalo ad judul skripsi
    “penanggulangan masyarakt miskin perkotaan dlm perspektif teori fungsional-struktural” nyambung g y?

    nyambung aja, namun itu khan judul secara general.. bagaimana dengan judul prakteknya di lapangan, khan mesti studi kasus..jadi mesti diambil penelitian daerah mana yang melakukan hal demikian. semoga bermanfaat

  25. asslm pak sy mnta ijin tuk copy sbgian ya…blh kan?

    krna tugas neh ribet kaliiiiiiiiii

    keren tentang penjelasan nya

    saluuut

    silahkan dan semoga bermanfaat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s