Sejarah Singkat Maulid Nabi

Orang yang pertama kali mengadakan bid’ah ini adalah Bani Ubaid Al-Qadah yang menamakan diri mereka dengan kelompok Fathimiyah (yang nantinya menjadai dinasti Fathimiyah) dan mereka menisbatkan diri kepada putra Ali bin Abi Thalih radhiyallohu anhu. Padahal sebenarnya mereka adalah peletak dasar untuk mendakwahkan aliran kebatinan (yang selanjutnya ana sebut menjadi bathiniyah).

Pada tahun 402 H. sekelompok’ulama, qadhi.orang-orang mulia, orang-orang adil, shalihin, para fuqaha, dan muhaditsin menyampaikan kuliah tentang celaan terhadap nasab Al Fathimiyah Al Abidiyah (bani Ubaid Al-Qadah). Mereka semua bersaksi bahwa pemimpin Mesir kala itu yaitu Manshur bin Nazzar (lihat biografinya di Al Bidayah wa Nihayah Ibnu Katsir XII/10-12) yang diberi gelar dengan Al Hakim bin Ma’ad bin Ismail bin Abdullah bin Sa’id ketika sampai di negeri Maghrib (Morocco sekarang-pen) mengganti nama dengan Ubaidillah dan membuat gelar dengan nama Al Mahdi. Para pendahulu mereka (nenek moyang dari bani Ubaid/Abidiyun) adalah penganut aliran Khowarij dan tidak ada nasab sama sekali dengan putra Ali bin Abi Thalib radhiyallohu anhu. Dengan jelas ana tegaskan bahwa keturunan pembuat bid’ah maulid Nabi ini adalah anak-cucu khawarij (sekte paling ekstrem dalam islam). Hingga akhirnya mereka meyelusupkan dirinya kedalam barisan Syi’ah Rafidhah.

Al Qadhi Al Baqillani, seorang ahli kalam terkenal pada masanya yang bemazhab Asy’ariyah mengatakan di dalam kitabnya (Kasyfu Al Asraar wa Hatki Al Astaar) “Mereka adalah kaum yang menampakkan paham rafidhah (syi’ah) secara lahir dan menyembunyikan ke kafiran” (antum akan menemukan di banyak kitab bahwa mereka adalah kalangan zindiqah wal munafiqqin, lihat Al Bidayah XI/387).

Pendapat Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah tentang mereka adalah “begitu juga dalam hal nasab mereka dan menyebutkan bahwa mereka adalah keturunan orang Majusi dan Yahudi” (perhatikanlah ini wahai pecinta Maulid !!!)

Sekali lagi kami ulangi bahwa orang yang pertama kali mengadakan acara buruk ini adalah kelompok Bathiniyah yang ingin mengubah agama manusia dan memasukkan di dalamnya apa yang tidak termasuk bagian darinya, untuk menjauhkan manusia dari agama mereka, lalu menyibukkan mereka dengan bid’ah, suatu jalan yang paling mudah untuk mematikan sunnah dan menjauhkan mereka dari syariat Alloh yang mudah dan Sunnah Rasululloh shalallaahu ‘alaihi wa salam yang suci.

Kelompok Abdiyah (abidiyun/ bani Ubaid) masuk Mesir pada tahun 362 H, hari kamis bulan Ramadhan (lihat Al Bidayah wa Nihayah XI/306). Dan itulah awal kekuasaan mereka terhadap Mesir yang selanjutnya mereka namakan dengan dinasti Fathimiyah.

Ada yang mengatakan mereka masuk Mesir pada hari selasa tangga l 7 bulan Ramadhan tahun 362 H. bid’ah peringatan Maulid Nabi secara umum dan khususnya terjadi pada masa kepemimpinan Abidiyun ini, yang sebelumnya belum pernah dilakukan oleh siapapun.

Tidak hanya peringatan Maulid Nabi, tetapi mereka juga menyelenggarakan Maulid yang lainnya diantaranya : Maulid Ali bin Abu Thalib, Maulid Fathimah Az Zahra, Maulid Hasan-Husain, peringatan awal malam bulan Rajab, malam Nishfu sya’ban, awal malam Ramadhan, pertengahan dan akhir Ramadhan, hari raya idul fitri secara bid’iyah beserta hari raya idul adha, dan lain-lain. Perhatikanlah tujuan mereka sesungguhnya bukanlah meninggikan kemurnian islam tetapi tujuan mereka adalah menyebarluaskan aliran Ismailiyah Bathiniyah yang mereka anut dan akidah rusak mereka di kalangan manusia serta menjauhkan manusia dari akidah yang benar dan ajaran yang murni dengan cara mengadakan peringatan bid’iyah tersebut agar mendapatkan keuntungan harta pula melalui peringatan tersebut. (perhatikanlah ini wahai muslimin tradisionaliyun !!!)

Bila itu sejarah yang terjadi bahwa peringatan tersebut tidak dari islam dan bukan syariat islam, lantas diantara kaum muslimin masih saja merayakannya. Seperti keterangan di atas mereka adalah aliran bathiniyah yang lebih busuk dari syi’ah rafidhah yang busuk, dan lebih sadis dibandingkan dengan khowarij yang sangat sadis. Perhatikanlah ini!!! Sunnah siapa yang lantas kita ikuti??? Dan untuk apa kita saat ini merayakannya??? Bukankah sesuatu yang tak pernah ada contohnya menjadi tertolak??? Lantas untuk apa kalian memgumpulkan dana untuk acara besar dalam rangka Maulid??? Apa bedanya kalian dengan kaum Nasrani yang mengadakan Natal kalian mengadakan Maulid??? Apa maksud tasyabuh kalian?? Benarlah ternyata peringatan saat ini justru kembali lagi dengan alasan harta untuk para ustadz, terkenal untuk para penyelenggaranya, dan buang-buang biaya dan waktu diantara para pemuda.

Wahai penggerak islam jangan kau jadikan sisa hidupmu menyelenggarakan acara yang tak ada gunanya. Amalan kalian tertolak dan menjadi seperti debu yang beterbangan tak bernilai di sisi Alloh. Dasar kalian menyelenggarakan acara tersebut adalah tertolak sebab para shahabat radhiyallohu anhum tak pernah mengadakannya karena mereka yang paling tahu islam, paling dekat dengan Rasululloh, dan paling tahu bagaimana memuliakan Rasululloh shalallohu ‘alaihi wa sallam. Lantas siapakah yang kalian jadikan pedoman dalam hal ini???

Wallahu ‘alam bi showwab.

maraji

Al Bida’ Al Hauliyyah dan Fatawa Tata’allaq bil Maulid An Nabawi (edisi Indonesia “adakah maulid Nabi ?? penerbit Darul Falah Jakarta) Penulis Abdullah bin Abdullah At Tuwaijiry dan Dakhihulah bin Bakhit Al Mathrafi.

Iklan

9 pemikiran pada “Sejarah Singkat Maulid Nabi

  1. assalaamu’alaikum warohmatulloohi wabarokaatuh…

    Wa’alaykumsalam warahmatullahi wabarakatuh

    ane mau tanya…sejarahnya kenapa raja Malik n panglima perangnya Sholahuddin Al-Ayyubi mengadakan perayaan maulid…maksud ane…bukan menguji tulisan diatas…tetapi kita harus sejaras…bukti dari sejarah tersebut mengungkap betapa peringatan tersebut mampu menyemangati kaum muslimin pada waktu itu…sehingga mampu memenangkan peperangan dan mencapai kejayaan…dan hal tersebut harus di pertahankan, lebih berat mempertahankan dari menggapai…

    justru saya mau bertanya balik, apakah benar Shalahuddin Al Ayyubi yang mengadakan acara Maulid Nabi, silahkan saudara membaca artikel diatas bahwasanya yang menyelenggarakan pertamakali bukan Shalahuddin Al Ayyubi, melainkan mereka penduduk Irbil di kawasan dinasti Fathimiyah.

    dan beritahu saya yang dhoif ini hal apa acara apa yang mampu menyemangati kaum muslimin yg ada sekarang…

    yang mampu menyemangati ialah hendaknya seseorang dari dirinya sendiri kepada ajaran Islam yang benar, dengan demikian akan tampak sebuah semangat untuk senantiasa menggali dan bersemangat diatas Islam. Sebagaimana yang dikatakan oleh Al Imam Malik bin Anas, “Tidak akan baik akhir dari generasi ummat ini sebelum kembali kepada apa-apa yang membuat baik generasi awal ummat ini”. Siapakah generasi awal tersebut? Mereka adalah para sahabat dan tiga generasi sesudahnya. Maka jika kaum muslimin sekarang ingin mengembalikan Islam kepada kejayaannya, maka kembalilah sebagaimana masa Islam itu berjaya ketika kekuasannya sampai Andalusia dibawah pemerintahan Umar bin Khattab, dan ketika ekspansi besar-besaran sahabat Nabi lainnya Ridwanallohu ‘Alayhim Jami’an..Wallahu “alam bii shawwab

  2. Assyeikh Ihya Al Amin menulis :

    ane kira acara maulid itu sangat baik untuk dilaksanakan karena untuk menyegarkan ingatan kita terhadap perjuangan nabi muhammad dan para sahabatnya dalam menegakan agama islam , dalam acaranya juga tidak ada pekerjaan yang tidak baik dan penuh dengan hal hal yang disunahkan seperti membaca al quran , tausiah tentang kebajikan dan islam , membaca syair sejarah hidup rasullulah dan , pembacaan doa doa kepada Allah , kemudiaan menjamu orang lain untuk makan dan saling bermaaf maafan untuk menjalin silaturahmi dan yang paling penting tujuan utamanya untuk menambah semangat kecintaan terhadap rasullullah dan jasa beliau terhadap kita dan ujung ujungnya adalah untuk menambah samangat ketakwaan kita terhadap ALLAH SWT , nah coba kepada para pembenci maulid nabi agar menyebutkan pekerjaan apa yang merupakan pekerjaan yang tidak baik dalam acara maulid tersebut , jadi sebaiknya ente ente para pembenci maulid sekali sekalilah menghadiri acara maulid agar tahu apa sebenarnya maulid tersebut , jangan hanya mencela setelah mendengarkan pendapat orang lain dan membaca kitab kitab karangan dari orang yang mengaku salafy atau kitab kitab para wahabiyin yang menolak acara maulid , harus diketahui bahwa tujuan utama para wahabiyin adalah untuk mengecilkan nama rasullullah agar kekuasaan poilitik dinasti fadh diarab saudi tidak terancam oleh kebangkitan para habaib yang merupakan keturunan rasullullah , makanya para wahabi tersebut memberangus tempat tempat bersejarah yang berhubungan dengan nabi dengan alasan menghindari sirik , melarang orang banyak membaca salawat dan merayakan acara mauld dengan alasan mencegah umat islam agar tidak menuhankan nabi muhammad seperti yang terjadi pada umat nasrani padahal tujuan utamanya adalah untuk mencegah bangkitnya kecintaan masyarakat terhadap para habaib yang menyebabkan kekuasaan dinasti fahd terancam , nah ente ente semua tidak ada hubungan keluarga dengan dinasti fahd di arab saudi tersebut kenapa mati matian mendukung program mereka untuk mengecilkan nabi dan para keturunannya hanya karena persoalan tahta dunia dan celakanya lagi itu tahta dunia bukan untuk ente tapi untuk dinasti fad itu tapi kalian mati matian mendukung program mereka , kalau ada upahnya dari raja fhd itu sih masih mending , yang rugi upahnya tidak ada ,tapi kalian turut mendeskriditkan nabi dan keturunannya untuk kepentinag mereka semantara kalian tidak mendapat apapun dan bisa terjerumus ke dalam dosa ,lebih baik ente kembali setia kepada rasullullah dengan mengagungkan beliau dan keturunannya dengan acara maulid, tidak perduli acara maulid tersebut berasal dari siapa , dan kalau acara tersebut termasuk acara bid’ah , maka pastilah termasuk bid’ah yang baik dan sah dalam agama islam , bukankah ada bid’ah bid’ah yang baik yang sudah disahkan dalam agama islam seperti bid’ah pembuatan al quran menjadi sebuah musfah dan ditulis pada kertas dan penulisan baris pada huruf alquran untuk memudahkan pembacaannya ,sedang pada jaman nabi hal hal itu tidak ada , atau misalnya bid’ah membuat mesjid dengan bangunan modern dari beton , sedang pada jaman nabi mesjid dibuat dari tanah dan pelepah kurma , atau bidah yang sering ente lakukan tanpa sadar pada bulan puasa seperti berbuka puasa makan es cendol padahal pada jaman nabi , beliau tidak pernah mengakhiri ibadah puasanya dengan makan nasi dan minum es cendol ??????

    saya sarankan untuk membaca Bidayah Wa Niahayah karya Ibnu Katsir sajalah yaa..

  3. saya sarankan juga anda membaca kitab Husn ‘ al maqsid fi ” amal al maulid dari imam As syuyuti

    mungkin maksudnya Imam Suyuthi…

  4. Saya orang muslim yang kurang faham akan sejarah setelah Nabi Muhammad menurut saya yang bodoh ini perayaan maulid nabi sah saja dilaksanakan sebab di dalam acara tersebut sangat banyak nilai ibadah nya. dan juga ini adalah termasuk syiar agama yang belum tentu dapat dilakukan oleh anda yang ahli kalam, lebih baik jadi islam tradisional yang kolot yang tidak maengandalkan akal dalam beribadah, dari pada seperti anda yang ahli kalam……….

    mohon maaf saya tidak bisa mengomentari banyak hal dari anda yang “kurang faham akan sejarah setelah Nabi Muhammad menurut saya yang bodoh ini “ karena agama ini bukanlah menurut perkiraan pemikiran terlebih bodoh dalam hal agama, bukan soal baik atau tidak, tapi benar atau tidaknya. silahkan ikuti tulisan-tulisan saya yang lain sebelumnya soal keutamaan dan kecintaan serta bagaimana cara mengikuti petunjuk Nabi shalallahu ‘alayhi wa sallam dalam beribadah.

  5. Bukankah kita lebih baik meninggalkan hal-hal yang masih syubhat dan belum ada kejelasan tentangnya.

    iya betul, yang haram jelas, dan halal pun sudah jelas sebagaimana dalam hadits di Arbain Nawawi

    Dan apakah nabi mengajarkan untuk memberitahu orang lain dengan cara yang keras?

    apa tulisan saya keras yaa? sebab bagi saya justru ini sudah diperhalus dan sekalipun dianggap keras justru saya berharap itu dapat menyalakan kesadaran berfikir kita.

    Maaf sebelumnya, saya setuju dengan tulisan anda, akan tetapi, beberapa orang terlebih yang belum faham, akan merasa, apakah pengajaran dalam islam harus dilakukan seperti ini?

    tidak juga. ini adalah cabang-cabang dari sekian banyak landasan dan pokok dalam Islam, maka sejatinya bagi yang awwam ia tidak membahas hal yang demikian terlebih dahulu, semisal ia mengetahui apa itu syirik dan apa itu tauhid, perihal sunnah serta bid’ah secara mendalam. sehingga tidak tendensius dalam menyikapi sebuah bacaan

    Bukan apa-apa, hanya saja, yang saya khawatirkan orang akan merasa (meski sudah diberitahu-tapi bukan dengan pendekatan yang tepat) lebih baik mengikuti ajaran yang ia fahami sebelumnya.

    saya sependapat dengan anda

    Dan, saya ingin menambahkan untuk beberapa komentar di atas, Allah kan tidak suka dengan yang namanya debat, jadi lebih baik dijauhi, betul tidak?

    tergantung konteksnya, bagi saya adakalanya perdebatan itu dibutuhkan. namun bukan diatas dasar emosi dan untuk apa niatnya. setelah itu debat pun dilandasi dengan nilai kebenaran, bukan soal kalah ataukah menang

    Benarkah suatu pemahaman harus dipaksakan meski kita tau kebenarannya, toh nabi juga tidak memaksakan sahabat-sahabatnya dulu untuk masuk islam kan?

    adakalanya kebenaran mesti dipaksakan, setidaknya bukan dipaksakan oleh orang lain, melainkan dipaksakan oleh dirinya sendiri dalam mencermati sebuah kebenaran itu sendiri dan menyikapi sebuah kebnaran dalam hal bagaimana cara menerimanya.

    Semua itu kembali pada diri masing-masing dan hidayah Allah..
    : )

    betul sekali

  6. Assalamualaikum wr.wb…
    buat akhi yg memaparkan artikelnya jazzakallohu khoiron, artikel antum sangat bermanfaat bwt ana, menambah ilmu pengetahuan ana..
    dan bagi akhi2 yg menganggap baik perbuatan merayakan maulid ini ingat akh,” niat tidak menghalalkan segala cara ” dan satu kaidah lagi “lau kaana khoiron lasabaquuna ilaihi”
    “kalau sekiaranya perbuatan itu baik tentu para sahabat telah mendahului kia mengamalkannya” karena mereka adalah sebaik-baik ummat….

    wa’alaikumsalam warahmatullah.. mabruuk yaa akhi fillah. waiyyaka akhiy, nafa’allohu bika ilman fii dunya wal akhrah..betul apa yang antum bilang.. ada kaidah penting dalam beragama yakni, lau kanna khairan lasabaquuna ilayh.. (jika suatu perbuatan itu baik, tentu para sahabat telah lebih dahulu melakukannya)

  7. menurut saya semua artikel dan pendapat dari akhi-akhi semuanya benar dan sama sekali tidak ada masalah… monggo yang mau merayakan Maulid Nabi Silahkan karena didalam peringatan tersebut terdapat banyak hikmah yang dapat dipetik salah satunya silaturrahmi… yang tidak mau memperingati juga tidak masalah wong tidak ada anjuran… tidak perlu diperdebatkan.. sama-sama benar dan sama-sama ISLAM… BHINEKA TUNGAL IKA… boleh beda tapi asal jangan menyalahi syari’at…

  8. Allah aja bersholawat ke pada nabi Muhammad SAW. pecinta Maulid di benci, di bilang sesat, di bilang gag bener, di bilang bukan islam, sampai semua manusia habis, cuma anda lah yg islam sendirian, kreena semua gag sejalan dgn anda. padahal dari peringatan Maulid banyak hal positif yg bisa di dapat : silaturahim, bersedekah,syi’ar agama, menambah wawasan agama…yg semua nya tersebut di anjurkan dalam islam… lalu mana yg di bilang bid’ah…bagian mana nya? kenapa para sahabat tidak mengadakan maulid? krena para sahabat tau betul tentang kehidupan Nabi Muhammad, bagi yg ingin tahu kehidupan Nabi, tinggal tanya kepada para shahabat, di jaman sekarang tinggal tanya kepada para ulama, cara nya? ikut pengajian : tapi berapa banyak sih orang yg mau ikut mengaji? sedikit, mungkin karena malu, dan tidak ada waktu, juga karena tidak semangat karena tidak ada barengannya…dgn ada nya maulid, siapun bisa ikut nimbrung, tinggal duduk dan mendengarkan. tidak di mintakan uang secara paksa. saya mau tanya, maulid di mana yang jemaah nya sepi? bukan nya senang umat islam berssatu, malah di korek korek… justru orang2 seperti anda lah yg berbahaya bagi islam, memecah dari dalam…kami para pecinta maulid tidak pernah membenci dan memaksakan orang utk ikut maulid. dan tidak ada hal negatif di dalam maulid… klo memang maulid bid’ah, bagaimana dgn speaker? di jaman nabi dan sahabat tidak ada speaker, apakah itu bid’ah juga? klo speaker itu bid’ah, saya undang anda utk berceramah di masjid kami, yang 2 lantai. selama kami menyembah ALLAh dan Nabi Kami Adlah Muhammad, Kiblat Kami Ka’bah dan Imam Kami Alqur’an. Jgn ganggu kami para pecinta maulid. ingat itu. klo memang anda berani bilang maulid itu bid’ah, itu memang bid’ah Hasanah, yaitu bid’ah yg baik.. kenapa anda tidak berani melarang maulid di depan umum? klo memang mneurut anda itu benar dan bertentangan dalam islam, silahkan larang kami melalui mesjid2 dan media. apakah anda berani? keberanian anda membuktikan keimanan anda dalam islam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s